Perusahaan Belgia Tuntut PSSI Bayar Utang 670 Miliar, Laporkan ke Pengadilan Arbritase Olahraga

Ketua Umum Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI), Mochamad Iriawan menyampaikan ucapan terimakasih kepada Presiden Joko Widodo dan Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali atas dukungan dan perhatiannya terhadap olahraga sepakbola.(foto:putra/kemenpora.go.id)



PSSI diklaim punya utang hingga 47 juta dolar AS (Rp670 miliar) kepada perusahaan Belgia, Target Eleven. Asosiasi pimpinan Mochamad Iriawan itu juga dilaporkan ke Pengadilan Arbritase Olahraga (CAS).

Semua berawal dari kerja sama PSSI dengan Target Eleven pada 2013. PSSI menunjuk Target Eleven untuk mengelola kompetisi profesional yang terdiri dari dua divisi di Indonesia. Jika merujuk dari tahunnya, PSSI masih dipimpin Djohar Arifin. Pria berusia 71 tahun itu mengepalai PSSI pada 2011-2015.

Media Belgia, RTBF mengabarkan bahwa Target Eleven datang ke Indonesia pada 2013 diwakili Sir David Richards, mantan Presiden Premier League.

Sir David Richards dan PSSI disebut sepakat untuk membuat kompetisi profesional di Indonesia, juga dengan industri sepak bolanya.

"PSSI menunjuk saya pada Juni 2013 untuk menata kembali dua kasta sepak bola profesional dan mengelolanya selama sepuluh tahun," ujar Patrick Mbaya, GM Target Eleven dinukil dari RTBF.

"Atas permintaan itu, saya melakukan beberapa perjalanan ke Jakarta khususnya dengan Sir David Richards dan Phil Gartside, mantan Chairman Bolton Wanderers, anggota Exco Premier League, dan eks CEO Stadion Wembley," jelasnya.

Jalan Damai Mentok

Ketua Umum PSSI terpilih Mochamad Iriawan menyampaikan konferensi pers usai Kongres Luar Biasa (KLB) PSSI di Jakarta, Sabtu (2/11/2019). Pria yang akrab disapa Iwan Bule itu terpilih menjadi ketua umum PSSI untuk periode 2019-2023 usai meraih 82 dari jumlah voters 85. (Liputan6.com/Herman Zakharia)



Kedua belah pihak dinarasikan sepakat dengan perjanjian selama sepuluh tahun, termasuk pengelolaan hak siar televisi yang nilainya mencapai 1,5 miliar dolar AS (Rp21 triliun).

"Namun, PSSI tidak memenuhi komitmen keuangan karena masalah internal," imbuh Patrick Mbaya.

RTBF mendeskripsikan kerja sama Target Eleven dengan PSSI menjadi kacau karena sanksi FIFA terhadap PSSI pada 2015, korupsi, match fixing, kasus penunggakan gaji pemain, hingga masalah suporter.

RTBF mengungkapkan bahwa Target Eleven telah mengerjakan proyek selama bertahun-tahun tanpa dibayar sesuai kontrak pada 2013. Target Eleven lalu membawa perkara ini ke CAS pada 9 Juni 2021.

Dalam beberapa kesempatan, PSSI disebut meminta masalah ini untuk dituntaskan secara damai. Target Eleven pun setuju untuk menangguhkan pengajuannya di CAS.

Seret PSSI Ke CAS

Pemilihan Ketua PSSI: Komjen Pol Mochamad Iriawan atau Iwan Bule melambaikan tangannya saat pembukaan Kongres Luar Biasa (KLB) PSSI di Jakarta, Sabtu (2/11/2019). Mochamad Iriawan resmi menjabat sebagai Ketua Umum PSSI periode 2019-2023 dengan raihan suara mutlak 82 dari jumlah voters 85. (Liputan6.


Setelah berbulan-bulan, sengketa kedua belah pihak jalan di tempat. Target Eleven merasa PSSI mengulur waktu dengan harapan tidak perlu bertanggung jawab. Mereka pun memutuskan untuk memproses kembali laporan di CAS.

Patrick Mbaya kembali ke CAS pada 23 Februari 2022 untuk menunjukkan bahwa PSSI tidak beriktikad baik dan nihil kemungkinan kesempatan damai.

"Sepertinya PSSI terpecah belah mengenai solusi yang saya usulkan kepada mereka. Tujuan saya adalah untuk memulihkan apa yang menjadi hak saya," papar Patrick Mbaya.

Meski begitu, Patrick Mbaya masih terbuka untuk berdialog dan mencari solusi konstruktif dengan PSSI, namun hanya melalui pengadilan mengingat kegagalan kedua belah pihak lewat jalan damai.

"Jumlah yang harus dibayar signifikan dan itu mewakili pekerjaan yang dilakukan selama beberapa tahun dan kompensasi atas hilangnya pendapatan berdasarkan kontrak utama yang seharusnya kami tanda tangani untuk kompetisi. Seperti hak siar televisi. Itu jelas sangat berarti bagi bisnis saya," ujarnya.

Sumber: RTBF

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama